HUT Ke 20, SBM ITB Konsisten Dalam Pembangunan Berkelanjutan

admin

admin

Bandung (BRS) – Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM) Institut Teknologi Bandung (ITB), memasuki usia yang ke 20 dengan komitmen berani untuk pembangunan berkelanjutan.

Sebagai bagian dari misinya untuk memimpin perubahan, SBM ITB memperkenalkan beberapa inisiatif yang yang selaras dengan Tridharma perguruan tinggi.

Sebelumnya program-program ini telah dilaksanakan seperti pelatihan dalam manajemen vegetasi, pengembangan masyarakat, dan manajemen pariwisata di wilayah aset nasional Cirata Jawa Barat yang melibatkan pemerintah daerah, dosen lintas ITB, industri dan masyarakat.

“Kompetisi dengan penghargaan Avirama Nawasena adalah puncak dari rangkaian kegiatan ESG, khussusnya dalam peringatan 20 tahun berdirinya SBM ITB,” ucapDosen dan Ketua ESG SBM ITB, Melia Famiola secara daring, Rabu (10/1/2024).

Melia menyebut, penghargaan ini mengakui organisasi dan individu yang memberikan kontribusi signifikan bagi ekonomi masa depan yang berkelanjutan. Sedangkan penilaian dilaksanakan untuk menilai kandidat secara keseluruhan terhadap komitmen keberlanjutan yang dilakukan pada Rabu (10/01) melalui pertemuan zoom.

Melia menjelaskan, kategori penghargaan dibagi menjadi dua kategori utama, yaitu Kategori Lembaga dan Individu.

Kategori lembaga meliputi inovasi produk yang berkelanjutan, inovasi layanan berkelanjutan, inovasi berkelanjutan dalam rantai pasokan, serta organisasi, dan dukungan sumber daya manusia untuk keberlanjutan, inovasi dalam perubahan sosial, dan inovasi dalam penciptaan pelaporan berkelanjutan.

Sementara itu, dalam kategori individu terdiri dari inovasi dalam penciptaan produk berkelanjutan, inovasi dalam pelayanan berkelanjutan, dan inovasi dalam dampak perubahan sosial.

Para juri terdiri dari profesional, akademisi, pebisnis, serta alumni. Dalam acara ini, SBM-ITB juga bekerja sama dengan Emil Salim Institute dan portal Detikjabar untuk membangun penilaian yang komprehensif.

“Lembaga dan/ atau individu yang menghadiri penjurian berasal dari berbagai bidang terutama mereka yang bergelut pada masalah sosial atau lingkungan, membuat dampak pada bumi ini serta berkontribusi pada sosial-ekonomi masyarakat,” kata Amelia.

Para kandidat berasal dari organisasi non pemerintah, bisnis individu atau bagian bisnis dari pemerintah.

Kandidat memberikan yang terbaik untuk mempresentasikan inisiatif mereka, memberikan kesan kuat pada para juri. Pemenang penghargaan Avirama Nawasena akan diumumkan pada 18 Januari 2024, bersama-sama dengan perayaan ulang tahun SBM ITB yang bertajuk Indonesian Business Sustainability Towards ESG: Challenges and Implementation, yang akan diselenggarakan di ITB Kampus Jakarta.

Sementara itu Dekan SBM ITB, Prof. Ignatius Pulung menambahkan, SBM ITB berkomitmen untuk leading sebagai sekolah bisnis yang berupaya untuk mengintegrasikan prinsip -prinsip ESG secara komprehensif, dengan fokus mempromosikan keadilan, inklusif, membangun ekosistem bisnis yang berkelanjutan, dan melestarikan lingkungan untuk generasi mendatang.

“Kami sangat bangga, apalagi ITB juga menempati ranking 1 di Indonesia menurut QS Ranking international untuk aspek Sustainability, dan kami SBM ingin berkontribusi dan terus memberikan societal impact,” pungkasnya.

BERITA TERBARU